Kuliner

Bakmie Tjo Kin: Cita Rasa Legendaris di Kota Bandung

Setelah saya pindah dari Jakarta ke Kabupaten Bandung, rasanya agak sulit mencari bakmie yang enak kecuali saya harus pergi ke Bandung Kota. Dan akhirnya… setelah setengah tahun tinggal di Bandung, saya bisa kembali makan bakmie yang enak di Bakmie Tjo Kin Cihapit, atas rekomendasi dari istri.

Saya, istri, serta anak kulineran ke kedai ini pada awal bulan September 2023 yang lalu. Kami datang ke Bakmie Tjo Kin setelah menghadiri acara Music for Dilans di Taman Musik Centrum, yang saya tulis dalam artikel berikut: Refreshing ke Taman Musik Centrum Bandung, Bersama Dilans.

Acara Music for Dilans baru selesai sekitar jam setengah 12 siang, awalnya kami bingung menentukan tempat makan siang di mana, karena posisi kami dekat dengan berbagai tempat kuliner enak dan terkenal, salah satunya adalah Bebek Ali Borme.

Setelah diskusi singkat sambil santai di bawah rindangnya pepohonan Taman Musik, akhirnya pilihan kami jatuh pada Bakmie Tjo Kin. Perut saya, istri, dan anak sudah mulai meronta-ronta, tanpa basa-basi kami langsung tancap gas menuju ke tempat Bakmie Tjo Kin. Lokasinya berada tidak jauh dari Taman Musik Centrum.

Berangkat Menuju Lokasi Bakmie Tjo Kin

Lokasi Bakmie Tjo Kin sangat mudah dijangkau dengan google maps, Alamat lengkapnya berada di Jl. Cihapit No.18, Cihapit, Kec. Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat 40114. Untuk patokan lokasi Bakmie Tjo Kin adalah persis di seberang Polsek Bandung Wetan.

Polsek Bandung Wetan_Depan_Bakmie Tjo Kin
Polsek Bandung Wetan, di Sebebarang Kedai Bakmie Tjo Kin, By: abangdayu

Setelah sampai di lokasi, kami sedikit kesulitan untuk dapat parkiran motor, dan sesaat kemudian barulah kami mendapatkan tempat parkir yang letaknya persis di depan tempat makan ini. Jika kamu datang ke sini dengan menggunakan mobil, mungkin aga sulit untuk mendapatkan tempat parkir karena keterbatasan lahan yang ada di daerah sini.

Motor sudah kami parkir dengan rapih, langsung saja kami masuk ke dalam Bakmie Tjo Kin untuk memesan menu. Namun, pada saat kami datang ke sana tempat ini sedang penuh. Saya baru sadar kalau kami datangnya pada saat weekend, dimana banyak wisatawan yang berkunjung dari luar Kota Bandung untuk kulineran di sini.

Suasana Kedai Bakmie Tjo Kin

Suasana_di_dalam_kedai_Bakmie Tjo Kin
Suasana di Dalam Kedai, by: abangdayu

Akhirnya kami kebagian waiting list nomor urut tiga, tak apalah menunggu karena sudah terlanjur jauh-jauh datang ke sini, hahaha. Sementara kami menunggu di tempat duduk yang ada di luar. Saya perhatikan bangunan Bakmie Tjo Kin Cihapit ini terlihat klasik dan banyak ornament khas Negeri Tiongkok.

Teradapat beberapa foto dan lukisan antik yang terpajang di dalamnya, serta suasana di dalam tempat makan ini pun seperti tempat makan jadul. Semakin bersemangat dan tidak sabar saya untuk segera makan di dalam.

Suasana di Dalam Kedai 2, by: abangdayu

Kurang lebih sepuluh menit menunggu antrian, akhirnya nama kami dipanggil. Langsung saja kami masuk ke dalam untuk memesan menu. Menu yang kami pesan yaitu seporsi Yamin Asin Swikiaw dengan mie kecil, serta seporsi Yamin Manis Ayam Baso dengan mie kecil juga tentunya, dan untuk minuman kami hanya memesan sebotol air mineral.

Karena saat acara di Taman Musik, kami sudah jajan es serta beberapa cemilan, maka dari itu kami tidak memesan banyak menu. Setelah kami memesan menu dan juga membayar di kasir, kami langsung mencari tempat duduk.

Tak berselang lama akhirnya pesanan kami pun tiba, masing-masing seporsi bakmie hangat siap untuk disantap. Sebelum makanan diracik menggunakan bahan tambahan yang ada di meja seperti: sambal, kecap asin, chili oil, dan cuka.

Tentunya saya aduk dulu bakmienya dan merasakan rasa original dari Bakmie Tjo Kin ini. Oh ya, menu yang saya pesan adalah Yamin Manis Ayam Baso sedangkan istri adalah Yamin Asin Swikiaw.

Review Menu Bakmie Tjo Kin

Yamin Manis_Bakmie Tjo Kin
Seporsi Bakmie Yamin Manis, by: abangdayu

Untuk rasa original dari Yamin Manis Ayam Baso enak, manisnya pas, gurihnya juga tidak berlebih, sangat cocok di lidah saya, rasa gurih serta manis menyatu di dalam mulut. Untuk basonya lembuh dan tepungnya tidak mengalahkan rasa daging, lalu untuk kuah basonya pun terasa gurih dan nikmat, melengkapi kelezatan Yamin Manis Ayam Baso yang saya pesan.

Namun, yang namanya makan bakmie entah yamin manis atau asin, rasanya kurang lengkap kalau tidak ditambah dengan sambal, hehehe. Sebagai orang yang suka pedas, langsung saja bakmienya saya racik menggunakan sambal yang ada di meja.

Tak lupa meneteskan sedikit cuka agar rasanya makin meledak di lidah, begitu pun istri saya yang juga suka pedas. Selain sambal, bakmienya pun ditambah dengan chili oil untuk menambah cita rasa.

Sambal kecap asin dan chili oil, yang tersedia di meja, by: abangdayu

Saya dan istri pun saling mencicipi menu yang kami pesan satu sama lain, untuk Yamin Asin yang istri saya pesan, enak dan cocok juga di lidah saya. Apalagi Swikiaw kuahnya, gurih dan lembut di setiap gigitan.

Selanjutnya, di Bakmie Tjo Kin kita bisa memilih ukuran mie sesuai dengan selera. Ada mie kecil, mie lebar, serta mie shirataki yang bisa dipesan, kalau saya si makan bakmie enaknya dengan mie kecil. Karena cita rasa bakmie dengan ukuran mie kecil selalu menjadi favorit saya.

Tak membutuhkan waktu lama untuk menghabiskan Bakmie Tjo Kin yang ada di meja. Setelah semua makanan di meja habis, tak terkecuali si kecil yang juga lahap dengan makanan yang kami pesan.

Keringat mengucur deras karena di dalam Bakmie Tjo Kin tempatnya sempit dan hanya memakai kipas angin yang anginnya tidak terasa.

Harga dan Menu Bakmie Tjo Kin

Daftar_Harga_Menu_Bakmie Tjo Kin
By: abangdayu

Untuk harga dan menu di kedai ini menurut saya sebanding dengan kulitas menu, serta masih ramah di kantong. Mulai dari Rp 24.000 kamu bisa memesan seporsi bakmie yang memiliki cita rasa yang lezat.

Selain bakmie menu di kedai ini pun bervariatif, ada siomay, baso goreng, baso kuah, baso tahu, pangsit goreng, serta batagor. Untuk minumannya pun selain air mineral, tersedia juga minuman legend seperti badak sarsaparilla, es asem jawa, sampai menu kopi pun tersedia.

Setelah selesai makan, duduk sebentar dan membereskan barang bawaan. akhirnya kami bergegas untuk keluar kedai karena kami lihat makin banyak antrian pengunjung yang akan makan.

Jujur saja, saya di waktu mendatang saya dan istri pastinya akan kembali makan ke Bakmie Tjo Kin. Entah yang di Cihapit atau pun yang di Braga, karena saya masih penasaran dengan menu lain di kedai ini.

Cukup sekian cerita kulineran saya dari Bakmie Tjo Kin, apabila ada kesalahan dalam cerita dan penulisan mohon dimaafkan.

~Terima Kasih Sudah Membaca 😀

Baca Juga Artikel Abang Dayu Lainnya:

Kopi Anjis: Cita Rasa Otentik, yang Ada di Kota Bandung.

3 Kuliner Khas Palembang Saat Hari Raya Lebaran

Mencoba Lezatnya Bebek Ali Borme, Kuliner Hits di Kota Bandung.

Menikmati Kelezatan Kuliner di Bubur Gowes Dago Pakar

Dayu Anggoro

Penyandang disabilitas yang hobi jalan dan kulineran. (Follow IG & twitter @abangdayu- email dayuag16@gmail.com)

Related Articles

45 Comments

  1. Bakmi Ini udh lama ada di listku mas. Tapi ntah kapan ke bandungnya .

    Sebagai pecinta bakmi, dgn lihat fotonya aja aku udh yakin ini ENAAAAK . Tipe mie fav Ku BANGETTTT.

    Udh banyak denger review ttg bakmi tjo kin sih. Ada temenku yg ga suka rasanya, tapi bisa jadi dia udh keburu bad mood duluan Krn antri lama .

    Tapi temen yg lain bilang rasanya enaaak. Aku tipe yg ga bisa langsung percaya kalo ada yg nulis ga enak, pasti aku coba sendiri, biar yakin memang sesuai dengan lidahku atau ga.

    Semoga bisa cepet deh ke Bandung, jadi bisa cobain bakmi ini

    1. Saran saya kalo mau ke sini tuh weekday Kak, kao weeekend udah pasti rame dan waiting list terus. Karena di sini ada beberapa tipe mie, jadi saya pilih yang mie kecil karena untuk bakmie dgn ukuran mie yang besar tuh kurang cocok di lidah saya. Untuk enak atau enggaknya emang harus cobain sendiri, dan kebetulan Bakmie Tjo Kin ini cocok di lidah saya dan pastinya saya bakalan ke sini lagi suatu saat, heheh.

  2. suka banget sama bakmi, bahkan hampir tiap bulan bisa 4x sarapan sama bakmi..
    apalagi kalo ditambah bakso urat..hehe..
    tapi di foto menunya, sayangnya ngga ada jenis bakso favorit gw ya, yaitu bakso urat :p

  3. Resiko datang di akhir pekan, tempat pasti ramai dan wajib untuk sabar menunggu.
    tempo hari aku juga makan yamin model kayak gini. kuah yang dipisah. Bakso dan pangsit yang jadi tambahan. Itu sesuai dengan rekomendasi temanku. Akhirnya ikutan suka dengan bakmi tempat tersebut. Kemudian merencanakan untuk balik lagi ke sana.
    Meracik sambal dan menemukan rasa yang memang jadi kepuasan tersendiri…hehhehee

    1. Betul banget Bang, kalo kulineran ke tempat kayak gini enakan pas weekday biar lebih nikmat. Saya pun suka bakmie model kayak gini yang kuah dan bakso/pangsit dipisah sejak lama hehe.

  4. Ah jadi pengen makan bakmie deh. Emang bener sih kalau di Bandung Kabupaten kadang untuk beberapa jajanan kaya mie ayam, pempek, dll suka kurang enak dan kurang berasa, tapi kalau jajanan khasnya beh jangan ditanya pasti enak-enak haha

  5. Menikmati waktu bersama keluarga, sungguh momen-momen yang sangat indah, sehat selalu Mas Bro dan keluarga, dari gambarnya Bakmi nya sudah kelihatan enak, ditambah review dari mas broo yang semakin menegaskan itu, moga suatu saat nanti bisa mampir kesana.

  6. Tjo Kin – Cokin. Kalau bahasa gaul anak muda dulu selalu ditambah “ok” di tengah dan kata dasarnya dipotong, misalnya bokap (bapak), sepokat (sepatu), mokat (mati), dll… Nah, kalo Cokin itu kyknya artinya “Cina” deh

  7. harga bakmienya gak jauh beda dengan yang di Jakarta, kapan2 ke bandung aku harus coba nih sm anak-anak, kita sekeluarga penggemar bakmi kak, cuma aku masih agak ragu nih buat makan karena tidak ada klaim halal, hanya no pork dan no lard saja, btw makasih rekomendasinya kak

    1. Harganya worth untuk Bakmie yang ada di pusat Kota Bandung, dan untuk kehalalan memang belum ada logonya, tapi menurut beberapa sumber yang saya baca di google Bakmie ini sudah halal ko Kak.

  8. eh sekarang udah pindah tinggal di Bandung ya bang Day? ngebayangin (seharusnya) lebih asik ya, hihihi. Bakmi selalu menggoda apalagi klo tekstur mie nya chuwyyyy! Resto nya vibes nya malah kaya coffe shop loh, dan ini ada kolaborasi sama kopi djawa juga ya?

  9. Hai kak Dayu, aku sebagai mantan warga kabupaten Bandung, memang bener sih yang kakak bilang kalau cari bakmie susah dan harus ke kota Bandung. Nah kebetulan banget bulan depan aku mau ke Bandung jadi bakmie tjo kin di Cihapit ini wajib masuk list kulineran. Kalau untuk naik transportasi umum, bisa nggak ya sampai ke Bakmie Tjo Kin? Atau harus pakai transportasi online kak?

    1. Sepertinya bisa naik transportasi umum, tapi saya gak hapal karena baru tinggal di Bandung setengah tahun. Paling enak si bawa kendaraan pribadi, motor atau mobil, karena kalau pun naik online bakalan mahal kalau dari Kabupaten.

  10. Ini sih sering kelewatin pas mau ke Cihapit tapi belum sempat nyobain soalnya suka penuh aja hehehe. Btw aku paling hargain kedai atau resto yang lebih terbuka soal harga dengan mencantumkan di papan informasi atau media lainnya. Meskipun murah atau mahal pihak pengunjung berhak mengetahuinya. Soalnya punya pengalaman buruk di salah satu tempat makan legendaris di Bandung yang deket alun-alun Bandung. Mematok harga tanpa ada informasi terlebih dahulu, dan bukan jadi alasan karena resto nya terkenal ataupun makanan nya enak.

    1. Tempatnya penuh terus kalo pas weekend ya Kak. Bener banget, tempat makan yang udah nyantumin harga itu emang bener-bener mantep, kalau mau mesen banyak menu jadi gak khawatir kantong boncos.

  11. Udah lama banget gak ke Bandung. Kalau nanti ke Bandung, ini bakal jadi salah satu temoat yang wajib dikunjungi. Kalau lihat dari daftar menunya, gak hanya makanannya yang menarik. Minumannya juga. Penasaran sama es asam jawanya. Kayaknya nikmat banget abis makan mi trus minumnya es asem jawa.

  12. Saya juga sempet penasaran sama bakmi Tjokin karena liat postingan orang lain di IG, sempet nyobain makan disana satu kali, tapi jujur taste nya kurang cocok di lidah saya, padahal saya penyuka bakmie. Selera orang pasti beda-beda sih ya.
    Dan tuk kawasan Cihapit banyak banget kuliner lain yang harus dijajal, kayak Cuankie serayu versi gerobak dorong, es campur, gado-gado, warung nasi bu Eha (di dalam pasar CIhapit), Seroja bake (sebelah polsek CIhapit) dan masih banyak lagi.

  13. Biasanya aku makan bakmie di Bakso So’un & Mie Ayam Lodaya, Bang..
    Lokasinya di Jalan Veteran no. 3.
    Tapi beneran sii, kalau di Bandung tuh sekalinya ketemu makanan enak, udah deh… kaya tus di bookmark jadi favorit gituu..

  14. Buat aku yang mengaku sebagai pencinta bakmi, kayanya bakmi tjo kin ini wajib dicoba kalau pas jalan-jalan ke Bandung. Cuma punten kak, ini bakminya halal kan ya? Soalnya aku lihat nggak ada tanda halalnya meskipun no pork no lard, takutnya bumbu kecap atau minyaknya masih pakai yang non halal.

  15. Inget bakmi auto inget salah satu makanan kesukaan saya emang yang bernuansa mi. Tapi pas baca spanduknya belum nemu tulisan halal, ya, Kak. Mungkin kalau pemilik usaha bisa mencantumkan logo itu akan lebih menenangkan konsumen.

  16. Duh…jadi ngiler pengen makan bakmi. Aku pun suka segala makanan berbau mi. Apalagi yang berkuah seperti ini. Cocok nih buat disantap pas lagi cuaca dingin ya. Ditemani teh mani hangat. Duhhhh…buru buru nyari pelampiasan nih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker